Sebab Masuk NERAKA


Di antara sebab mengapa seseorang itu masuk NERAKA adalah kerana memutuskan hubungan silaturrahim.

Ada segelintir masyarakat yang sanggup mengunakan kuasa-kuasa tertentu seperti kuasa atau perintah mahkamah demi memuaskan hawa nafsu kerana keegoan dan kesombongan yang menguasai diri, maka akibatnya terputuslah hubungan silaturrahim antara seorang anak dengan ibunya, atau antara anak dengan bapanya, atau terpisahnya suami dan isteri, atau terputusnya ikatan sesebuah kekeluargaan, saudara mara dan sebagainya.

Justeru, Allah SWT telah mengingatkan kita dengan firmanNya di dalam Al Quran Surah Muhammad ayat 22-23:

"(Kalau kamu tidak mematuhi perintah) maka tidakkah kamu harus dibimbang dan dikhuatirkan jika kamu dapat memegang kuasa kamu akan melakukan kerosakan di muka bumi dan memutuskan hubungan silaturahim dengan kaum kerabat? (22) (Orang-orang yang melakukan perkara yang tersebut) merekalah yang dilaknat oleh Allah serta ditulikan pendengaran mereka dan dibutakan penglihatannya (23)"

Perbuatan memutuskan silaturrahim ini merupakan dosa besar dan hukumnya adalah Haram serta dilaknat oleh Allah SWT. Sudah tentu perkara yang lebih menakutkan ialah mereka yang terlibat melakukan perbuatan memutuskan silaturrahim ini menyebabkan tidak masuk syurga sepertimana sabda Rasulullah SAW:


Tidak masuk syurga orang yang memutuskan hubungan kekeluargaan.” (Hadits riwayat Muslim)

Selain itu, perbuatan memisahkan ahli keluarga dengan keluarganya yang lain merupakan suatu perbuatan yang zalim. 

"Hadis sohih riwayat at-Tabrani daripada Ma'qal Bin Yasar, baginda bersabda: "Sesiapa yang memisahkan ibu daripada anaknya, maka Allah akan pisahkan (orang yang bertindak demikian) antara dia dengan seluruh anggota yang dikasihinya pada hari kiamat." - Hadis sohih riwayat Imam Ahmad, at-Tirmizi dan al-Hakim daripada Abu Ayyub.

Allah mengharamkan kezaliman ke atas diriNya. Maka Allah SWT mengingatkan kepada mereka yang melakukan kezaliman dengan firmanNya dalam Surah Hud ayat 113:




"Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim maka (kalau kamu berlaku demikian), api Neraka akan membakar kamu, sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah. Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan. (113)"

Berdasarkan kepada hadith dan ayat Al Quran di atas, maka marilah kita sama-sama menginsafi dan bermuhasabah diri, pereratkanlah silaturrahim, menyambungkan kembali hubungan kekeluargaan, temukanlah mereka yang dipisahkan, leraikanlah segala persengketaan dan perselisihan. Semoga kita tidak tergolong dalam golongan orang yang memutuskan silaturrahim dan berbuat zalim.


Al faqir ilallah:
HISHAM MOHAMAD